SNMPTN Menuju UGM

  • 9
Sedikit pengen nostalgia di masa muda. Waktu itu jiwa perjuangan lagi tinggi-tingginya, maklum tahun lalu  gw bener-bener disibukin ama hal-hal yang bersifat akademis. Kelas 3 SMA emang masa penuh perjuangan, UN sempet jadi monster agung bagi kita, terus tentang nasib kita yang belom jelas mau dibawa kemana setelah SMA juga jadi kekhawatiran tersendiri. Ditambah lagi karena gw hidup di lingkungan pesantren yang ngewajibin seluruh santrinya yang mau lulus buat nyetorin ulang 5 juz yang pernah dihapalnya. Fantastik.
*ilustrasi, model diatas hanyalah piktip belaka, maaf yah sang model :D

Perjuangan di masa itu emang berat, waktu itu gw juga lagi mengadu nasib di OSN tingkat provinsi untuk kategori Komputer sambil jadi panitia Pekan Orientasi, ya semacem ospek gitu lah. Bener-bener sebuah masa yang hectic, pesantren gw juga ngewajibin santrinya buat ngelaksanain PPM (Praktek Pengabdian Masyarakat) sebelum lulus, mirip KKN. Emang sih, kelas 3 itu udah dibebasin dan wajib bebas dari segala macem aktivitas organisasi. Dan dari sini gw semakin sadar, betapa pentingnya manajemen waktu yang bagus buat kelangsungan hidup kita.

Kalo kata kakak kelas dan guru-guru disana, UN itu jangan terlalu diambil beban, apalagi UAS. Yang penting kita nyetorin qur’an dulu karena emang penentu ijazah itu dari ujian qur’an. Makanya ampe sekarang masih ada oknum-oknum yang ijazahnya disimpen di loker TU gara-gara belom selesai ujian qur’an. Ups bukan maksud ghibah, tapi emang bener, ampe sekarang. Ada beberapa temen dan kakak kelas yang udah keterima di Perguruan Tinggi tapi gara-gara ujian qur’an yang belom selesai akhirnya mereka harus ngerelain untuk tetap berkutat pada hapalan-hapalan qur’an.

Ini tentang penentuan nasib masa depan. Buat kita para santri Husnul Khotimah, ujian qur’an itu segalanya, tapi ternyata banyak juga yang belum terlalu serius buat ngejalanin ini. Dan ‘the power of kepepet’ itu emang jadi motivasi yang paling bagus. Tapi SNMPTN yang seharusnya juga jadi fokus buat kelanjutan hidup di masa depan juga ternyata belum jadi prioritas utama. Entah gara-gara santri HK ini kebanyakan ngebagi pikiran buat qur’an, UN, PPM atau yang lainnya, makanya santri kita belom bisa merajai SNMPTN seperti sekolah-sekolah luar yang di satu universitas siswanya bisa lebih dari 20 orang untuk satu angkatan.
buku bacaan kite :D

Memang sebuah keharusan buat ngebagi prioritas kita terhadap sesuatu yang wajib dulu. Waktu itu gw punya target buat ngebabat abis setoran qur’an di semester 1 kelas 3, dan alhamdulillah 4 juz bisa diselesaikan. Di semester 2 ini kewajiban gw tinggal 1 juz, sedikit aman tapi bukan merasa nyaman. Alhamdulillah, dapet tambahan 2 juz selain setoran wajib. Buat gw, qur’an ini fokus utama, selain untuk nyetor kewajiban, qur’an juga bisa jadi penentram hati. Orang-orang yang hapal qur’an juga dijamin kecerdasannya oleh Allah, karena emang ngapalin qur’an itu butuh perjuangan berat. Makanya kita banyak denger orang-orang yang jenius dari para penghapal qur’an. Seorang profesor yang udah ngehasilin satu karya buku pun belom tentu bakal inget secara detail dan persis buku yang udah pernah ditulisnya.

Dan ini keajaiban yang gw rasa pas SNMPTN. Waktu itu gw lagi kondisi galau akut, gw ini jurusan IPS, tapi entah magnet apa yang narik gw buat suka ama komputer, setiap lomba yang gw ikutin juga hubungannya ama komputer. Nah masalahnya jurusan komputer itu mesti dari IPA, sedangkan gue? Akhirnya abis selesai UN, gw ikut bimbel di Nurul Fikri Cibinong dan gw ambil kategori IPC. Agak stres sih, bimbel dari pagi ampe sore, mumed. Dan waktu itu banyak yang nanya “kamu IPS? Ngapain ngambil IPC?”, dan setelah beberapa kali konsultasi, akhirnya kakak-kakak pembimbing di NF nyaranin gw buat fokus juga di pelajaran IPS, dan yang gue suka ya cuma akuntansi, entah kenapa gw ga terlalu minat ama manajemen dan ilmu ekonomi, terlalu banyak teori. Buat sejarah, sosiologi, apalagi geografi, gw belom nemu keinginan buat memperdalam di jenjang formal, hanya ada ketertarikan.

Bayangin, dalem sebulan otak gw disumpekin ama hal-hal yang berbau sains, sesuatu yang gw hindarin sebelumnya. Soal-soal IPA dari NF emang dahsyat, ampe kelenger. Gw cuma yakin ama Allah, dengan usaha semampunya, gw pun pasrah di selanjutnya. Karena Allah itu gak bakal ngasih sesuatu tanpa ada usaha. Usaha tanpa doa adalah sombong, doa tanpa usaha sama dengan bohong. Gw bener-bener ningkatin ibadah ruhiyah, entah qiyamullail, baca qur’an, solat duha, dan gw ngerasa sesuatu yang beda. Ketentraman. Walaupun gw sedikit ngerasa panik, tapi alhamdulillah Allah selalu memberikan jalan.

Mungkin ini janji yang Allah berikan kepada para penghapal Al-Qur’an, hidup mereka akan selalu dijamin ketenangannya oleh Allah. Jika kita mengejar dunia, maka yang kita dapat hanyalah dunia. Dan jika kita mengejar akhirat, maka Allah akan memberi kita semuanya. Maha Suci Allah terhadap segala urusannya.

Setelah tes SNMPTN, gw juga daftar SIMAK UI buat jaga-jaga. Tapi waktu itu gw emang agak lengah. Waktu buat belajar bukan cuma berkurang, tapi tergantikan oleh aktivitas ngegame. Kayaknya gw emang butuh refreshing, tapi gw sadar kalo gw masi punya kewajiban buat nentuin masa depan. Dan rasanya emang susah berhenti kalo kita udah terjebak aktivitas gaming. Sempet panik. Dan di suatu malam yang ditunggu-tunggu, malam pengumuman hasil SNMPTN tulis, gw coba login. Karena banyak yang akses, login pun susah, dan semakin deg-degan. Sekitar 1 jam kemudian gw nyoba login lagi dan akhirnya muncul gambar....
beberapa saat ketika situs SNMPTN 2011 mengalami crash


Sedikit ga percaya, sampe akhirnya gw refresh itu website berkali-kali, takutnya berubah. Dan alhamdulillah, Allah telah menunjukkan jalan terbaiknya. Walaupun gw ga masuk ke jurusan Ilmu Komputer, tapi gw yakin ini yang terbaik dari Allah.

Dan buat semua teman, kolega, adik kelas yang sekarang berjuang di SNMPTN 2012, yakinlah Allah akan memberi kalian yang terbaik. Yang terbaik bukan berarti yang kalian suka. Boleh jadi kamu menyukai sesuatu padahal itu buruk bagimu. Selalu berikan pandangan positif terhadap takdir Allah, karena Allah berada dalam prasangka hamba-Nya.

Salam perjuangan,
Pejuang SNMPTN 2011
XII IPS 1 Husnul Khotimah