Sebuah Diskusi, Sebuah Kebodohan

  • 19

Ini pertama kalinya gw bincang-bincang ama orang Arab. Orang Mesir tepatnya. Dia mahasiswa yang lagi belajar di UGM, Fakultas Ilmu Budaya. Peluang ini ada pas rangkaian hari ketiga JMME Fair 2012. Agenda awal acara itu nonton bareng yang awalnya mau nonton film berjudul “Le Grand Voyage”. Film dari Prancis yang katanya nyeritain tentang seseorang yang pengen pergi haji.

Sebenernya ini agenda yang kurang jelas juga sih, tadinya pengen nonton “Negeri 5 Menara” tapi karena ini film agak baru dan belom ada yang jual CD Original-nya (setdah... gaya), bajakanpun udah diuber-uber tapi juga ga ketemu, ampe nyari download-an kemana-mana juga ga dapet, akhirnya panitia sepakat ini film diganti. Tapi ternyata panitia galau juga nyari film yang bagus, sempet gw usulin buat nonton “Alangkah Lucunya Negeri Ini” (karena ini yang bagus yang gw punya, masa mau gw kasih “Sang Murabbi” wkakakak) tapi ternyata mereka minta film yang jarang-jarang (namanya film pasti ada yg udah pernah nonton -__-“).

Yaudah akhirnya ada yang usul buat nonton “Le Grand Voyage”, nama yang asing tapi gapapa lah. Dan ternyata setelah dapet film-nya malah si “Koor. Acara” (gamau nyebut nama :p) juga kurang setuju. Tapi setelah dipikir-pikir ternyata setuju juga. Bencana atau berkah ternyata muncul di tengah jalan. Bang Thoriq, mahasiswa Mesir ini ternyata dateng. Sebelumnya dia pernah diundang buat jadi pembicara di acara sebelumnya tapi ternyata ga dateng. Nah beliau baru dateng sekarang. Disambut ama ketua panitia dan setelah dijelasin kalo acara sekarang ini nonton bareng, beliau juga pengen ikut dan ternyata beliau juga nyumbang film.

Mau tau film apa? Jreng jreng jreng... Gw kira ini film asing, tapi ternyata ini emang asing, lebih tepatnya udah asing di memori. Ini film udah pernah gw tonton dulu, dulu banget ampe sekarang gw lupa. Judul filmnya “The Message” ato kalo versi arabnya mah “Ar Risalah”. Dan karena ini film versi bahasa Inggris, film pun ga ada subtitle.

Awalnya ketua panitia nanya ada yang bisa bahasa Arab ga, soalnya Bang Thoriq ini ga terlalu fasih bahasa Inggris sama bahasa Indonesia. Waw, ampe film diputer gw belom unjuk gigi. Malu gan, secara bahasa Arab udah ga pernah di muraja’ah lagi. Yaudah akhirnya gw pindah duduk ke belakang beliau terus perkenalan singkat pake bahasa Arab. Abis itu dia nanya “kamu bisa bahasa Arab”, dan gw jawab “sedikit” (pake bahasa Arab tentunya). Dan beliau minta gw buat duduk disampingnya, jujur agak gugup juga. Udah lama ga pernah ngomong pake bahasa Arab lagi.

Selama film diputer beliau ngajak ngomong pake bahasa Arab yang kadang gw cuma manggut-manggut doank, maklum pas gw di pondok pun biasanya ngobrol ama ustadz ga kaya gini amat. Ustadznya pake bahasa Arab dan gw pake bahasa Indo, ya nyambung sih, soalnya gw agak kagok nerjemahin Indo ke Arab jadi mending pake Indo aja. Tapi kalo ini mah full Arab dan gw ajak ngomong pake bahasa Inggris dikit malah jadi konslet. Ga ada cara lain selain pake bahasa Arab.

Dari jam 4 ampe jam setengah 6 gw duduk disamping dia, how terrible. Kebayang gak sih kalo ngobrol ama orang asing dan kita ga terlalu fasih ama bahasanya. Mau ngobrol juga ga enak, diem juga ga enak. Tekanan mental banget gan, apalagi gw ini lulusan pondok, apa yang udah gw dapet selama 6 tahun?

Karena film ini lama banget, panitia ngasi waktu ampe jam 5.10 tapi ternyata bang Thoriq ini pengen ampe kita nonton pas masa hijrah ke Madinah dulu. Alhasil, jam setengah 6 baru film bisa di stop dan durasi masih panjang banget. Abis itu panitia minta bang Thoriq buat ngejelasin tentang film tersebut dan bang Thoriq mau asalkan gw juga ikut bantu ngejelasin, jadi penerjemah gitu. Kami sama-sama maju ke depan. Dan abis itu kita semua poto bareng. Ternyata bang Thoriq ini minta buat poto bareng gw berdua. Ini pertama kalinya gw diminta orang asing buat poto bareng, biasanya gw yang minta. Agak norak emang kedengerannya.

Dan sebenernya gw ngerasa seneng sekaligus nyesel. Seneng karena ada yang masih bisa gw manfaatin sebagai lulusan pondok. Nyesel karena ternyata apa yg gw pelajarin selama ini belom maksimal. Dan kalo ada kalian santri pondok yang baca ini, khususnya adek-adek kelas gw di Husnul Khotimah, jangan pernah sia-siain waktu kalian belajar disana. Barakallah.